Potret TBM Sufado cc Artikel Radiobuku

Maf

Semangat sore kawan,

“Selain minat masyarakat yang rendah, kendala yang dihadapi TBM Sufado juga sulitnya mendapatkan akses buku di Papua”

“Pemerintah tidak pernah menjawab proposal permohonan bantuan, jadi Sufado mengusahakan sendiri keberlangsungan kegiatan TBM Sufado. “

“Harapan saya kedepannya adalah semua rakyat Papua bisa membaca. Kata Mama Aksamina”

Diatas adalah twit yang dikumpulkan menjadi sebuah narasi, yang bisa dibaca di Radiobuku (http://radiobuku.com/baca/417/%252323tweets-komunitas-tbm-sufado-%2528manokwari–papua-barat%2529.html), berisikan tentang potret kenyataan yang di alami oleh pegiat literasi di Papua Barat, yang merasakan kesulitan akses terhadap buku dan ketidakpedulian pemerintah.

Bisa jadi refleksi bagi kitorang semua tentang pentingnya bisa saling kordinasi, saling bantu sumbang buku, berikut petikan twit – twit lengkapnya yang kami salin dari Radiobuku.

1. Aksamina Kambuaya sebagai Ketua Forum TBM Papua Barat mewakili teman-teman pegiat literasi di Papua Barat. #23Tweets #Sufado

2. Banyak kendala yang dihadapi di Papua Barat. Kondisinya tidak sama seperti di Jawa atau pulau-pulau lain. #23Tweets #Sufado

3. Masyarakat Papua ingin hidup bebas, saking bebasnya, tidak ingin diajari membaca dan tidak ingin diatur-atur. #23Tweets #Sufado

4. Orang Papua banyak yang tidak mengerti apa itu Taman Bacaan, jadi kehadiran Taman Baca Masyarakat belum populer. #23Tweets #Sufado

5. Di Kota Manokwari saja baru 6 TBM, kabupaten lain lebih parah, hanya ada satu dua, bahkan ada kabupaten yang tidak memiliki TBM. #23Tweets #Sufado

6. Sampai hari ini masih banyak Orang Papua dewasa yang belum bisa membaca karena belum memahami pentingnya membaca. #23Tweets #Sufado

7. Kata Sufado berasal dari bahasa Biak, yang berarti ‘Mari Kita Ke Hutan’. #23Tweets #Sufado

8. Sufado mengajak teman-teman yang sudah bisa membaca tulis untuk masuk ke hutan, mengajar masyarakat Papua dalam hutan yang belum bisa membaca. #23Tweets #Sufado

9. Sufado mengajak teman-teman di kota membantu membimbing masyarakat Papua untuk hidup lebih layak. #23Tweets #Sufado

10. Sufado berdiri sejak 2007. Sudah lima tahun. Meski begitu masih banyak yang harus dilakukan. Masih jauh dari keberhasilan. #23Tweets #Sufado

11. Untuk menarik masyarakat Papua datang pada kegiatan belajar, Mama Aksamina harus menyiapkan makanan. Kalau tidak mereka malas datang. #23Tweets #Sufado

12. Tentu saja butuh uang. Kalau ingin TBM lancar, pasti harus menggunakan uang pribadi, kata Mama Aksamina. #23Tweets #Sufado

13. Kalau sedang tidak ada uang, Pinang, kapur, dan sirih, dipanen dari halaman. Pasti selalu ada. #23Tweets #Sufado

14. Minat baca itu bisa dipaksa. Kegiatan dilakukan semenarik mungkin agar masyarakat mau membaca. #23Tweets #Sufado

15. Buku-buku agama, pertanian, perternakan, yang paling disuka oleh masyarakat Papua. Agar mendukung kehidupan mereka. #23Tweets #Sufado

16. Sebagian besar anak-anak Papua sudah bisa membaca dari sekolah. Yang paling sulit mengajar orang-orang tua.  #23Tweets #Sufado

17. Pernah tidak ada seorangpun masyarakat yang hadir ketika kegiatan pembelajaran di TBM Sufado dilakukan.  #23Tweets #Sufado

18. Selain minat masyarakat yang rendah, kendala yang dihadapi TBM Sufado juga sulitnya mendapatkan akses buku di Papua.  #23Tweets #Sufado

19. Pemerintah tidak pernah menjawab proposal permohonan bantuan, jadi Sufado mengusahakan sendiri keberlangsungan kegiatan TBM Sufado. #23Tweets #Sufado

20. Harapan saya kedepannya adalah semua rakyat Papua bisa membaca. Kata Mama Aksamina. #23Tweets #Sufado

21. Alamat TBM Sufado: Jalan Sufado Pasir Putih, Distrik Manokwari Timur, Kabupaten Manokwari, Provinsi Papua Barat. Tiga KM dari Kota Manokwari. #23Tweets #Sufado

22. Mama Aksamina berharap ada bantuan buku dari pemerintah untuk meningkatkan minat baca masyarakat Papua. #23Tweets #Sufado

23. Mama Aksamina juga berharap agar orang Papua juga bisa sama seperti orang Indonesia bagian barat. #23Tweets #Sufado

Semoga banyak yang sudah mewujudkan kepeduliannya kepada mama aksamina di manokwari sana, kitorang melalui @bukuntukpapua juga akan coba kontak mama aksamina siapa tahu kami juga bisa membantu buku, nantikan informasi selanjutnya

Salam,

@bukuntukpapua

Sebuah buku, bangkitkan Papua

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s